Catatan

Tunjukkan catatan dari November, 2009

Pertemuan Kedua..

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...
Puisi ini kudedikasikan buat seorang teman..
Sekadar luahan hati, mohon agar dia mengerti..


Demi Tuhanku (ALLAH)!
Aku bersabar banyak,
Untuk pertemuan kedua ini.

Demi cintaku pada-Nya!
Aku terus melayanimu,
Untuk pertemuan kedua ini.

Sungguh, perlu kau tahu!
Aku mendekatimu,
Kerana minatmu mengenali agamaku,
Aku kasihkanmu,
Kerana cintamu pada kami
Si pembela agama.

Dan perlu kau tahu!
Jika hilang minatmu pada agamaku,
Maka hilanglah minatku mendekatimu,
Jika hilang cintamu pada kebenaran,
Maka hilanglah jua kasihku pada keikhlasanmu.

Sungguh seperti yang kukhabarkan,
Tiada cinta padaku sebelum perkahwinan,
Cinta kudus kusimpan jauh di sudut hati,
Buat lelaki bernama suami,
Yang tak mungkin kukongsi pada mana-mana lelaki.

Tiba-Tiba Terjaga Dari Tidur..

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...



 Artikel muhasabah yang saya ambil daripada majalah kesayangan saya, Majalah Solusi, Isu 12...Isu 13 dah lama berada di pasaran. Kalau ada terjumpa di mana-mana kedai buku, silalah beli..Cuba untuk membacanya barang sekali..Insya ALLAH nak baca lagi..
Saat sedang nyenyak dibuai mimpi di atas tilam yang begitu empuk, bilik yang dingin dan kelam tanpa cahaya, anda terbangun tiba-tiba.  Setelah mata terbuka, persekitaran diamati. Belum subuh lagi ni, hati bermonolog sendirian. Kemudian tangan mencapai telefon bimbit melihat jam sekadar mendapatkan satu kepastian. "Oh, baru pukul 3 pagi."
Dalam situasi seperti di atas, apakah yang akan anda lakukan? Di sini anda mempunyai beberapa pilihan. Tanya iman anda dan buatlah pilihan yang bijak.

Pilihan 1
     Kebanyakan kita akan menarik selimut semula dan menyambung episod kedua mimpi yang tergantung separuh jalan. Bukan itu sahaja, hati turut mengomel, "Apasal la aku bangun a…

Andai Hati Mampu Berkata-kata...

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...
(Moga puisi ini dijauhkan daripada kata-kata syaitan yang melalaikan dan menyesatkan..)

Andai hati ini mampu berkata-kata..
Tentu lidah sudah tidak lagi mampu berbicara..
Baik kupendamkan saja apa yang tersirat di hati,
berbicara sepi..
Kerna tak ingin tubuh lain turut menanggung beban..
Cukuplah akal yang satu ini terus berjuang
meski seakan menegakkan benang yangg basah..
Aduhai jiwa..
Terlalu acap senyumanku mengguris dan merobek kehalusanmu..
Maafkan aku, maafkan aku..
Ya ALLAH, tuntunlah jiwa ini agar sentiasa merelai senyumanku..