Catatan

Tunjukkan catatan dari Oktober, 2009

Perkahwinan Campur...(Bhgn 3)

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...



Seperti yang dijanjikan dalam bahagian kedua artikel, saya bawakan beberapa perkara yang perlu anda semak sebelum mengambil keputusan untuk kahwin campur ni..Apa2 pun, keputusan yang terbaik itu datangnya dari ALLAH SWT..Maka, perkara di bawah hanya cadangan sahaja, bukan bermaksud perlu dijadikan rujukan. Silalah berikan komen anda nanti ye..Mungkin penambahbaikan ke..


Sebelum kahwin:

1. Lihat kemampuan kita. Adakah kita sudah cukup bersedia fizikal dan mental untuk menjadi isteri kepada seorang mualaf ? Banyak perkara yang masih beliau perlu belajar..belajar mengaji, belajar berpuasa, mengerjakan solat lima waktu dsb..Kita perlu banyak bersabar dengan persoalan2nya, perlu mendidik sedangkan setiap isteri mahukan suami yang mampu mendidik dan anda terpaksa menahan hati bila suami anda tidak dapat bersama-sama berqiamullail..Kemungkinan besar kebanyakan  masanya akan diisi dengan membaca buku2..Tetapi sekiranya anda diuji dengan…

Perkahwinan Campur...(Bhgn 2)

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..




Perkahwinan campur..Apa salahnya? (Di sini saya khususkan kepada perkahwinan campur rakyat tempatan yang berlainan bangsa/kaumnyanya..Bukan rakyat tempatan dengan rakyat luar..Kalau dengan warganera asing ni,perlu perbincangan yang lebih mendalam lagi.)

Pesanku; Ustaz/ah bergaullah dengan non-muslim, jangan bergaul sesama sendiri sahaja..Jika ada antara mereka yang meminati ustaz/ah, apa salahnya gunakan peluang tersebut memperkenalkan Islam..Saya ada mendengar ceramah Sdara Shah Kirit Bin Kakulal Gavindji (melalui youtube), iaitu seorang pendakwah di Yayasan Maklumat dan Perkhidmatan Islam (IIF)..


Beliau mengatakan bahawa orang Islam ni dapat dibahagikan kepada 2, iaitu Islamik dan orang2 yang jauh dari Islam. Golongan yang Islamik ni sudah tentulah ustaz/ah dan tok imam. Namun golongan ni selalu bergaul sesama mereka je, kurang bergaul dgn non-muslim. Maka golongan yang di’harap’kan ini tdk mengetahui apakah masalah non-muslim…

Perkahwinan Campur...(Bhgn 1)

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..




Apabila menyebut soal JODOH, kebanyakan mereka yang masih belum berumah tangga sudah tentu terbayang wajah calon suami/isteri anda (bagi yang dah ada calon)..Bagi yang belum berpunya mahupun belum bersedia apatah lagi belum merancang untuk memiliki pasangan dan mendirikan rumah tangga  pada waktu ini pula, pasti akan keluar dalam benak mereka ciri-ciri pasangan yang diidamkan..Hmm, pendek kata semua orang dah melatakkan standart2 tertentu bagi bakal teman hidupnya.

"Saya ingin bertanya, ciri-ciri pasangan yang bagaimanakah yang kalian dambakan wahai sahabat2ku?" persoalan ini pernah kulontarkan pada sahabat muslimat yang selalu 'melepak' dalam surau di asrama kami.  Seperti yang dijangka, kebanyakan sahabat saya menjawab.."Yang beriman dan bertaqwa..Yang dapat membimbing ke arah kebaikan..Yang dapat memberi jaminan hidup..Yang bertanggungjawab..Yang sekufu, supaya mudah untuk kedua2nya bergerak dalam dakwa…

Di Jalan Dakwah Aku Bernikah..

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..



Artikel ini saya cari dan jumpa dari laman web popular, iluvislam.com..Sebagai perkongsian yang perlu diambil ikhtibar dan tindakan..

'Atribute' yang diberikan Islam kepada kita, salah satunya adalah "dai ilallah". Kita dituntut untuk merealisasikan dakwah dalam seluruh kehidupan kita. Setiap langkah kita sesungguhnya adalah dakwah kepada ALLAH, oleh sebab itulah Islam terkhabarkan kepada masyarakat. Bukankah dakwah bermakna mengajak manusia merealisasikan ajaran-ajaran ALLAH dalam kehidupan seharian? Sudah selayaknya kita sebagai pelaku menunaikannya buat pertama kali, sebelum mengajak kepada orang lain.

Pernikahan akan bersifat dakwah apabila dilaksanakan sesuai dengan tuntunan Islam dan menimbang berbagai kemaslahatan dakwah dalam setiap langkahnya. Dalam memilih jodoh, dipilihkan pasangan hidup yang bernilai optimal bagi dakwah. Dalam menentukan siapa calon jodoh tersebut, dipertimbangkan pula kemaslahatan …

Yang Kupinta vs Yang Kuperlukan...

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Bila aku meminta KEKUATAN,
ALLAH memberikanku RINTANGAN agar aku kuat.

Bila aku meminta KEBIJAKSANAAN,
ALLAH memberikanku MASALAH agar aku menyelesaikannya.

Bila aku meminta KEKAYAAN,
ALLAH memberikanku AKAL agar aku bekerja.

Bila aku meminta KEBERANIAN,
ALLAH memberikanku BAHAYA-BAHAYA dan DUGAAN agar aku mengatasinya.

Bila aku meminta CINTA,
ALLAH memberiku ANAK-ANAK terbiar untukku bantu.

Bila aku meminta KURNIA,
ALLAH memberikanku KESEMPATAN.

Dalam semua hal itu...
aku TIDAK MENERIMA apa yang AKU INGINKAN,
Tetapi aku MENERIMA apa yang AKU PERLUKAN.
Ternyata doaku telah dikabulkan-NYA.

Manusia dan Dunia...

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang..




(Suatu perkongsian untuk renungan bersama...Buat diriku khususnya..)
Kisah ini berlaku sewaktu aku di Madinah. Suatu hari aku berjalan melalui pasar pada suatu petang bila, sebaik saja muazzin melaungkan azan, pandanganku jatuh pada belakang seorang wanita. Wanita itu ganjil cantiknya, walaupun berbaju abaya penuh hitam, purdah merentang kepala dan wajahnya, wanita itu berpaling kepadaku seolah-olah tahu bahawa aku merenungnya, dan wanita itu memberikanku anggukan kecil tapi bermakna sebelum wanita itu berpusing di satu sudut menuju ke lorong penjual sutera. Bagaikan terkena panahan halilintar, aku serta-merta tertarik, hatiku terpukau dengan pandangan wanita itu.

Dalam kepayahan aku berdebat dengan hatiku, memberikan satu alasan demi satu alasan untuk meneruskan langkahku ke masjid -bukan kah masanya telah tiba untuk solat? tapi perdebatan itu telah tamat tiada apa yang boleh dilakukan tapi mengikut wanita tersebut.. Aku berge…

Orang Ikhlas Kuat Hatinya...

Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Cerita ini sering didengar apabila membicarakan mengenai keikhlasan.  Ia ditulis oleh Imam al-Ghazali dalam Ihya' Ulumuddin.  Kisah seorang lelaki soleh yang mendapat berita mengenai sebatang pokok yang menjadi sembahan orang ramai di sebuah kampung.

Dengan semangat amar makruf nahi mungkar,lelaki itu mengambil sebilah kapak dan pergi untuk menebang pokok tersebut.  Di pertengahan jalan dia bertemu dengan syaitan yang menyamar sebagai seorang lelaki.  Syaitan menghalangnya dan berlakulah pergelutan.  Lelaki soleh itu dengan mudah mengalahkan syaitan.  Syaitan tidak puas hati lalu berlakulah pergelutan demi pergelutan yang tetap dimenangi oleh lelaki soleh itu.

Akhirnya syaitan mengaku kalah, tetapi ia menukar strategi.  Ia membuat satu tawaran kepada lelaki soleh itu.  Syaitan akan memberikan satu dinar emas pada setiap pagi sekiranya lelaki itu membatalkan niatnya untuk menebang pokok sembahan itu.  Lelaki soleh itu termak…