Catatan

Tunjukkan catatan dari Disember, 2009

Antara Lobak, Telur Dan Kopi…

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...


“Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan bertanya mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Dia tidak tahu bagaimana untuk menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Setiap kali satu masalah selesai, timbul pula masalah baru.

Ayahnya yang bekerja sebagai tukang masak membawa anaknya itu ke dapur. Dia mengisi tiga buah periuk dengan air dan menjerangkannya di atas api. Setelah air di dalam ketiga-tiga periuk tersebut mendidih, dia memasukkan lobak merah di dalam periuk pertama, telur dalam periuk kedua dan serbuk kopi dalam periuk terakhir.

Dia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar sambil memikirkan apa yang sedang dilakukan oleh ayahnya. Setelah 20 minit, si ayah mematikan api.

Dia menyisihkan lobak dan menaruhnya dalam mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya dalam mangkuk yang lain dan menuangkan kopi di dalam …

Tentang Hidup Ini...

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang…


Kehidupan di dunia ibarat satu persekolahan. Manusia di alam dunia ini bagai pelajar yang sedang menimba ilmu untuk bekalan menghadapi kehidupan sebenar pada dewasanya (kehidupan akhirat). Hasil pelajaran pada zaman kanak-kanak ini jika baik pelajarannya, maka zaman remajanya (alam barzakh) akan terjaga baik.


Sesungguhnya siri pengajaran/pelajaran yang dipelajari dari sekolah kehidupan ini amat penting. Namun seringkali saya alpa sehingga mengabaikan ‘pelajaran’ (sebarang bentuk bekalan untuk hari yang pasti@akhirat. Cth: ibadah wajib diambil ringan, ibadah sunat jarang2 diamalkan kerana terlalu sibuk dengan aktiviti keduniaan dll) dengan mengejar kecemerlangan dalam aktiviti kokurikulum. Aktiviti kokurikulum (hal ehwal dunia) ini tidak dinafikan kepentingannya sebagai nilai tambah yang perlu ada pada seorang pelajar (manusia) untuk cemerlang dari segi intelektual, sahsiah dan dilihat berketrampilan (cemerlang di sini membawa ert…

Sepotong Ayat, Sebaris Kata Dari Sebuah Perkenalan...

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...
(Sebagai melunas janji pada kenalan yang meminta kata-kata dariku...)

Puitisnya kata-kata yang lahir dari kreatifnya si penulis, hanya bisa menarik hati buat akal-akal logik dan jiwa yang kosong. Manakala puitisnya kata-kata yang dizahirkan dari empati dan prihatinnya si penulis, hanya mampu mengusik hati-hati yang sensitif. Namun, puitisnya kata-kata yang lahir dari hati yang bertaqwa dapat membuat akal-akal logik tunduk berfikir, mengisi sinar pada jiwa yang kosong dan memukul hati yang sensitif untuk merenung dan bertindak.

Sesungguhnya...Bukan mudah untuk mencipta sepotong ayat. Kata-kata selalu menyebabkan hati manusia terusik. Terusik pada indah dan puitisnya kata-kata, lalu hati lekas leka.Terusik pada tingginya falsafah dan pengertian kata-kata itu, justeru hati menjadi kagum pada yang tidak selayaknya.Terusik pada luhurnya kata-kata yang lahir dari ketinggian akhlak, lantas memungkinkan berlakunya zina hati. Maka, kata…

Dan Jemariku Kembali Menari...

Imej
Dengan Nama ALLAH Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Lama benar rasanya jari jemari saya tidak menari di atas papan kekunci komputer riba untuk mengemaskini blog yang tidak seberapa indah ini. Dan Alhamdulillah saya diberi kesempatan untuk kembali menulis di blog yang sudah sebulan ditinggalkan. Cuti semester selama sebulan ini rasa begitu pantas sekali berlalu. Pejam celik, pejam celik. Saya sudah memasuki semester akhir pengajian.


SEKOLAH KEHIDUPAN
Selama sebulan bercuti, pelbagai peristiwa dan pengalaman baru yang ditempa. Semestinya setiap pengalaman itu adalah pelajaran buat saya. Bukankah kehidupan itu ibarat sebuah sekolah? (Seperti judul blog saya, Sekolah Kehidupan. Anda boleh memilih untuk tidak bersetuju jika anda mempunyai pandangan yang berbeza tentang kehidupan.) Setiap peristiwa dan pengalaman yang kita lalui itu sebenarnya tidak lebih daripada siri ‘pelajaran’ yang akan dilalui oleh setiap ‘pelajar’nya. Seterusnya, dalam setiap siri pelajaran sudah pasti ada ujian…