Mengapa Orang Perempuan Suka Menangis??



Petang semalam saya terlalu banyak mengalirkan air mata. Saya rasa la...Tidak mengerti mengapa. Hehe...Pelikkan bila saya sendiri tidak faham mengapa saya perlu menangis sedangkan saya telah berjanji untuk tidak menghabiskan atau mensia-siakan air mata saya pada perkara yang remeh temeh..


Nak tahu mengapa saya menangis? Kerana saya membaca mesej seorang sahabat yang berlainan jantina dengan saya..Mesejnya membuat saya rasa begitu dihargai sebagai seorang teman seperjuangan dan seorang kakak. Tapi yang tak enaknya..dalam masa yang sama saya rasa lain macam la pula..Adakah sahabat saya ni terkena penyakit hati? Huh?? Atau saya yang terlalu sensitif lantas berburuk sangka terhadap sahabat sendiri? Apakah perlu soalan sebegini diuatarakan? (Soalan untuk diri saya sendiri sebenarnya.)


Tapi apa2 pun..saya mahu membawakan satu cerita yang pernah saya baca dalam sebuah artikel yang saya simpan dulu. Saya taip balik untu dikongsikan bersama anda. Bacalah..



Seorang kanak-kanak lelaki bertanya kepada ibunya, “Mengapa ibu menangis?”

“Kerana ibu seorang wanita,” kata si Ibu kepadanya.

“Saya tidak mengerti,” kata anak kecil itu.

Ibunya hanya memeluknya dan berkata, “Dan kau tak akan pernah mengerti.”

Kemudian kanak-kanak lelaki itu bertanya kepada ayahnya, “Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?”

“Semua wanita menangis tanpa alasan,” hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.

Kanak-kanak kecil itu pun lalu membesar menjadi seorang lelaki dewasa yang tetap ingin tahu mengapa wanita suka menangis.

Akhirnya dia mendapat petunjuk dari ALLAH. Antara bisikan yang didengarinya adalah:

1.“Ketika Aku menciptakan seorang wanita, dia diharuskan untuk menjadi seorang
yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia, namun harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan.”

2.“Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya.”

3.“Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh.”

4.“Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya.”

5.“Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya.”

6.“Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik tidak akan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadangkala menguji kekuatan dan ketetapan hatinya untuk berada di sisi suaminya tanpa ragu.”

7.“Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan walaupun kadangkala dia tidak memerlukannya.



*Jadi muslimin di luar sana, janganlah hairan dan membenci sikap muslimah yang sudah begini rupanya..Cuma peringatan buat muslimah, jangan suka sangat menangis, sikap itu hanya menunjukkan kelemahan diri dan diri anda mungkin tidak akan dihormati.. (Peringatan buatku juga..)


Wallahualam..

Ulasan

piNky LuCiA berkata…
Menangis adalah 1 nikmat yang terbesar yang dikurniakan oleh Allah kepada wanita..

krn ia pengubat segala duka dan lara di hati.. ;p

Catatan popular daripada blog ini

Masuk Islam atau Masuk Melayu?

Apa Itu Ilmu Perbandingan Agama?

Yang Kupinta vs Yang Kuperlukan...